Amblasnya Keuangan Perusahaan Gas Negara

Bagaimana Tanggubg Jawab Sinuhun Pada Rakyat?

Foto: bphmigas.go.id

Oleh : Salamuddin Daeng

Dalam laporan keuangan 2020 menunjukkan Perusagaan Gas Negara mengalami masalah keuanga yang buruk. Perusahaan dilaporkan merugi besar tanpa harapan dan jalan keluar.

Keuntungan sebelum pajak negative atau merugi USD -175.36 juta. Ini kerugian yang sangat memukul keuangan negara sekaligus. Sebab kalau perusahaan merugi maka perusahaan pajaknya minim. Setelah membayar pajak tahun 2020 senilai USD -40.41 juta kerugian perusahaan menjadi USD -215.77 juta.

Selanjutnya setelah membayar bunga dan lain lain kerugian perusahaan menjadi USD -215.77. Jika dikalikan dengan kurs 14.500 per USD, maka kerugian Perusahaan gas negara (PGN) Tahun 2020 mencapau Rp.3.12 triliun rupiah lebih.

Tidak ada gambaran bagaimana PGN akan mengatasi kerugian yang akan terus bertambah dari tahun ke tahun. Sementara pada bagian lain tekanan keuangan kian berat baik karena situasi global maupun domestik.

Baca Juga

Masalah Keuangan Kian Menumpuk

Bayangkan saja! disaat kerugian triliunan rupiah mendera PGN, pada bagian lain beban keuangan perusahaan kian meningkat. Hal ini terlihat dalam gambaran laporan keuangan ;

Liability atau Kewajiban perusahaan meningkat dari USD 4.14 miliar pada tahun 2019, menjadi USD 4.58 miliar pada tahun 2020. Peningkatan kewajiban yang mengkuatirkan disaat penurunan penerimaan perusahaan yang sangat significant.

Utang terhadap equity perusahaan meningkat dari 85,04 % pada tahun 2019 menjadi 104,66% pada tahun 2020. Ini akan menjadi sumber tekanan besar dimasa mendatang karena kecendrungan utang akan terus bertambah.

Adapun utang besar bersumber obligasi perusahaan meningkat menjadi USD 1,964,322,891 pada tahun 2020 atau sebesar Rp. 28,48 triliun. Utang komersial yang harus dibayar mahal untuk membangun infrastruktur publik.

Sementara utang pada bank dan kepada pemegang saham juga sangat besar yakni mencapai USD 493,74 juta atau senilai Rp. 7.16 triliun.

Total utang atau liability perusahaan saat ini tampaknya akan menjadi beban sangat besar bagi perusahaan. Liability perusahaan mencapai USD 4,58 miliar atau senilai Rp. 66,39 triliun. Kewajiban bunga atau beban keuangan mencapai USD 171,32 juta atau Rp. 2,5 triliun.!Kewajiban bunga yang setara dengan 5 sampai dengan 6 kali total gaji seluruh karyawan PGN.

Tinpa Jalan Keluar

Revenue perusahaan menurun sangat tanah, dari USD 3,84 miliar menjadi USD 2,88 miliar, penurunan penerimaan senilai 1 miliar dolar ini adalah sumber masalah utama keuangan PGN.

Sedangkan perusahaan menolak mengakui bahwa covid 19 berdampak pada keuangan. Manajemen mengatakan bahwa “Manajemen telah menilai dampak dari kejadian ini (Covid 19) terhadap kegiatan operasional Grup dan meyakini bahwa tidak ada dampak negatif yang signifikan yang perlu diperhitungkan dalam jangka pendek walaupun dampak jangka panjang sulit untuk diprediksi saat ini. Artinya dalam laporan keuangan tahun ini covid 19 bukan sebab penurunan penerimaan.

Sementara tekanan pada perusahaan telah datang dari regulasi dalam bentuk peraturan yang mewajibkan PGN menurunkan harga gas menjadi 6 dolar per MMBTU untuk industri dan PLN. Ini akan semakin menekan penerimaan PGN di masa masa mendatang.

Tekanan keuangan lain datang dari sengketa pajak sebarek yang dihadapi PGN termasuk sengketa pajak yang menimbulkan kewajiban membayar kepada pemerijtah pada tahun 2020. Walaupun proses hukum masih berlanjut.

Sementara kewajiban untuk membangun infrastruktur semakin membesar dikarenakan berbagai keharusan yang dibebankan dalam target target yang ingin dicapai pemerintah. Ini semua akan diatasi dengan utang. Karena harga saham perusahaan pun sudah lama menunju menukik ke bawah. Apakah masih ada harapan lepas dari kebangkrutan? Wallahualam.

Penulis adalah Ketua Asosiasi Ekonomi dan Politik Indonesia ( AEPI )

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *