Bukan Perempuan Biasa

Istikanah bukan Kartini. Ia perempuan biasa.

Salah…..! Ia ternyata perempuan luar biasa!

Hj Istikanah, Pengusaha briket arang binaan LPEI mengekspor ke kawasan Arab, Azerbaijan . / Foto : Alois

Bu Is, panggilan Istikanah, luar biasa, karena kerja kerasnya. Karena mentalitasnya. Dengan tekun dan telaten, dengan jeli dan cermat, ia menjalankan usaha yang tidak biasa. Membuat briket arang.

Tapi briket arang sebenarnya juga usaha yang sudah biasa. Ya, betul! Yang tidak biasa, briket arang itu tak satupun dibeli orang Indonesia. Semuanya dibeli orang asing. Kebanyakan orang-orang dari kawasan Arab.

Makanya, perusahaannya pun ia namai Indo Arab. Mungkin suatu saat ia harus ganti nama perusahaannya, karena saat ini ia juga sudah ekspor ke Azerbaijan.

Bagaimana ceritanya ia bisa ekspor? Dia cari informasi bagaimana caranya mengekspor. Nemulah informasi tentang pelatihan ekspor. Yang menyelenggarakan LPEI atau Indonesia Eximbank. Programnya Coaching Program for New Exporter (CPNE).

Baca Juga

Dari situ dia dapat ilmu. Dari situ ia tambah semangat. Dari situ ia ketemu pintu. Lalu ketemulah jalan. Memang benar kata pepatah. Sukses itu bertemunya kesempatan dengan kesiapan. Kesempatan, kalau ditunggu, ya nggak akan datang. Harus dicari. Kesiapan, kalau diangankan saja, tidak akan pernah datang. Harus diasah.

Bu Is, perempuan yang gigih lagi ulet. Setelah nemu jalannya, dia ingin usahanya lebih besar. Untuk membesarkan usahanya, ia mencari pinjaman ke sana-sini. Salah satunya ke LPEI. Dapatlah pinjaman 1,5 miliar rupiah.

Berkat kredit modal kerja itu, usahanya pun makin membesar. Kini ada lebih dari seratus orang jiwa bersandar pada usaha briket Bu Is. Hebatnya lagi, sebagian besar adalah perempuan.

Bu Is ini memang bukan tipikal pejabat yang ngomong “berdayakan perempuan, setarakan kami, beri kaum hawa kesempatan” dan sejenisnya itu. Ia bukan kaleng-kalenglah. Ia berdayakan dengan bukti saja. Perempuan memberdayakan perempuan lainnya.

Apa yang membuatnya sukses? Salah satunya saya kira karena Bu Is fokus pada tujuan. Ia bisa begitu, tentu saja karena tuntutan hidupnya.

Sebagai orang tua tunggal, Bu Is pasti harus menghidupi dan membesarkan anaknya. Dan karena itulah ia singsingkan lengan bajunya. Kini, salah satu anaknya sedang studi S-2 di Rusia. Duit dari beasiswa? Ya enggak! Ya dari Bu Is jualan arang.

Bu Is nanti sore mau berbagi cerita. Yang tanya-tanya juga bukan orang biasa: Sri Mulyani Indrawati. Tak perlu lagi saya jelaskan nama itu siapa.

Buat yang mau denger ceritanya, stalking aja di IG atau YT-nya Indonesia Eximbank. Biar kamu juga bisa jadi Bu Is. Atau kalau kamu masih jomblo, siapa tahu bisa kenalan dengan anaknya Bu Is yang lagi sekolah di Rusia itu. (*)

Berikut Videonya :

Alois Wisnuhardana, Eximbanker by day, dreamer by night, joker in between

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *